There was an error in this gadget

Tuesday, August 12

CINTA

Hidup ini penuh cinta. Kita bernyawa kerana cinta. Malahan, kita berjiwa hanyalah milik-Nya. Hidup saya dipenuhi percikan cahaya cinta. Indah sungguh dunia dengan cinta. Saya ada kisah dari pengalaman sebenar. Kawan saya punya banyak ‘sesi’ percintaan. Adakalanya penuh kepura-puraan dan mungkin kesetiaan melampau terhadap pasangan masing-masing. Saya jadi hairan, manusia kini mula melupakan definisi cinta yang sebenar. Mereka melihatnya sekadar hubungan yang kadangkala membawa mereka ke arah nikmat dan nafsu semata-mata. Hidup ini bukan untuk berfoya-foya. Tugas besar menanti di sini, di dunia yang bila-bila sahaja akan musnah dan kita bertemankan sebuah kunci untuk merungkai segalanya. CINTA. Tiga peranan utama manusia adalah Abidullah (hamba Allah), Khalifatullah (khalifah Allah) dan Daie ilallah (penyeru ke jalan Allah). Peranan sebagai Abidullah sudah pasti perlukan cinta. Dengan cinta hamba kepada tuan empunya dirinya, kita masih berfungsi sebagai Abidullah (andai kita betul-betul memenuhi prasyarat yang tertentu). Atas nama cinta pada-Nya, kita juga bersetuju untuk menjadi untuk menjadi khalifah. Ada kisah mengatakan gunung yang tegak perkasa pun menolak permintaan Tuhan untuk menjadi khalifah. Kerana cinta kita kepada Tuhan dan agama-Nya kita harus sanggup menjadi daie ilaallah.

Perkara ini sering menjadi tanda tanya. Adakah dakwah itu kerja kami? Bukan itu kerja orang agama ke? Soalan ini sering diajukan andai ditanya kenapa umat kini tidak menyebarkan agama Islam. Ada juga yang mengatakan dakwah sebagai pekerjaan yang dilakukan oleh seseorang bergelar daie sahaja. Saya jadi hairan, pendedahan tiada atau keperihatinan itu yang pudar? Persoalan tentang dakwah dan peranan kita dalam masyarakat berbilang bangsa ini cukup kompleks. Ramai yang sering bertanya tentang cara-cara berdakwah. “Kalau saya tidak elok, bagaimana untuk menegur orang lain?”, “Mengapa perlu kita berdakwah?”, “Kalau orang tak mahu dengar nasihat saya, bagaimana?” adalah antara soalan yang sering meniti di bibir ummah kini. Saya mungkin bukan orang yang sesuai untuk menjawab persoalan-persoalan ini. Bukan kerana saya tidak tahu, tapi saya belum layak untuk memberitahu dan masih mencari jawapan-jawapan kepada soalan-soalan seterusnya. Doakan saya terus gigih dalam mencari erti hidup!

No comments: