There was an error in this gadget

Friday, August 1

Hidup dan realitinya…


Kehidupan yang kian mencabar dunia hari ini memaksa segelintir manusia melakukan perkara yang tidak sepatutnya. Mungkin andai dilihat kembali, kita terasa bagai ingin berhenti bernafas. Namun, hidup tetap diteruskan walau apa yang terjadi. Saya ada kisah yang menarik yang ingin saya kongsi. Kisah seorang pemuda yang baru mula belajar mematangkan diri. Usia lewat belasan tahun tidak dihabiskan di bangku pengajian. Masa itu telah dicuri oleh kesempitan keluarga yang semakin hari semakin menghimpit. Dia punya tiga belas adik beradik. Harapan keluarga hanyalah dia seorang memandangkan ayah yang sudah tua semakin uzur dimamah penyakit utama rakyat Malaysia; penyakit jantung, kencing manis dan darah tinggi. Hati pemuda itu cukup rapuh pada awalnya. Tetapi, motivasi daripada kesusahan itu dijadikan kayu pembakar. Keluarganya punya tanah yang luasnya sekangkang kera. Tanah getah itu punca pencarian keluarga. Pekerjaan pemuda itu bukan pilihan namun demi keluarga digagahkan jua. Pagi-pagi dia bangun. Menjerang air untuk mandian ayah, menyediakan sarapan untuk bekalan adik ke sekolah. Ibu sudah tiada, maka tugas-tugas itu amanah buatnya. Pagi belum cerah, dia sudah terbongkok di antara pokok getah. Kerja di kebun tiada siapa pernah ambil tahu. Adiknya masih kecil untuk memahami semua ini. Hidupnya kian rumit. Ada halangan menunggu di setiap persimpangan waktu. Pertelingkahan harta di dalam keluarga ayahnya belum selesai. Terpaksa dia membiasakan diri dengan tangga mahkamah. Sehari di mahkamah bermakna dia akan kehilangan wang pendapatan untuk hari itu. Bila ada rakan seusia bertanya, apakah bahagia hidup begitu, jawabnya ‘Tuhan itu lebih tahu apa yang hambaNya perlukan, walaupun hambaNya arif apa yang dia kehendaki”.

Renungkan kembali, di mana posisi kita untuk menyesali hidup? Adakah di tempat yang sama dengan pemuda di atas? Mungkinkah pemuda ini dugaan yang dialaminya lebih ringan dari apa yang kita alami? Sentiasalah mensyukuri nikmat anugerah Maha Suci! Alhamdulillah…

1 comment:

NaJah said...

la tahzan innallaha ma`ana..