There was an error in this gadget

Monday, August 4

MALAM YANG TENANG

Malam ini saya bagai diseksa. Fizikal saya tidak disentuh. Hati dan perasaan saya terseksa. Bukan salah sesiapa. Banyak perkara yang buat saya berasa bagai di penjara dunia. Pertukaran dunia saya dari bidang kejuruteraan ke dunia perubatan membuatkan saya bagai dikelar. Saya teringat sesuatu sewaktu saya buat keputusan ini. Apa yang saya fikirkan dan putuskan akan saya hadapi semampu mungkin. Kata-kata Cikgu Mariah pada satu Rabu di dalam bilik simulasi Matematik, KISAS saya ambil sebagai bahan penting untuk timbang tara. Katanya, kita tentukan apa target kita dan lalui apa sahaja untuk mendapatinya. Dikaitkan juga dengan cara orang Islam mendapat target utama mereka; mardhatillah (orang Islam akan berusaha di dunia untuk mencapai keredhaan Ilahi di akhirat kelak). Maksudnya, amalan kita selama ini bukan untuk bekalan agar dilihat orang, tetapi amalan itu tuntutan penting untuk mendapatkan mardhatillah. Perlukah kita mengeluh andai kita terdampar di batu karang sepanjang pelayaran? Fikirkan semula andai usaha kita selama ini sudah cukup. Bolehkah tercapai impian mendapatkan mardhatillah?

Mengapa harus kita rasa kecewa,

Sedangkan tuhan lebih mengetahui,

Apa yang terbaik untuk makhluknya,

Bukan ditakdir untuk menyeksa…

1 comment:

Umm Zaid said...

salam alaik ayeim..

sabar k... doa kepada NYA semoga dimudahkan jalan untuk ayeim..

jgn patah semangat k...

ada pepatah kata.. no pain no gain..

InshaALLAH, kak doakan utk kejayaan ayeim dan adik2 kak yg lain juga..

sabar ye...