There was an error in this gadget

Sunday, April 13

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2008

Kami sampai di kota raya tepat 1.30 tengah hari. Bertiga kami; Along dan Kak Najah dan saya sendiri menuju ke Stesen Masjid Jamek. Kami tunaikan solat Zohor. Menunggu Angah yang baru tamat waktu bekerja sungguh menyeksakan. Kami menunggu sehingga jam hampir menunjukkan pukul 3 petang. Usai makan, kami ke PWTC. Orang ramai sungguh. Padat! Satu perkataan yang cukup untuk menggambarkan keseluruhan pameran. Padat dengan manusia, ilmu dan gerai. (Ilmu itu saya maksudkan buku dan pengalaman). Seronok ke sana. Cuma kesesakan membuat saya lebih penat. Saya buat keputusan bermalam di rumah kawan saya di Cheras. Katanya, kakak keduanya menunggu untuk membawa saya pulang. Saya akur. Saya ke Sogo dulu sebelum ke Masjid Jamek untuk berjumpa kak Liyana. Di Sogo, saya sempat membeli sehelai baju untuk dipakai esok. Saya menuju ke Masjid Jamek tika hari sudah gelap. Sukar untuk saya ceritakan detik-detik malam itu, namun pengajaran yang saya berjaya dapat, berkomunikasi dengan baik boleh membantu perjalanan hidup kita. Saya sedar itu apabila diri terpaksa menyusahkan kak Liyana dengan penantian. Saya tiba di rumah Irfan sekitar 9 malam. Saya akui, memang selesa di rumah Irfan. Bagai di rumah sendiri. Seronok saya lihat cara ayah Irfan menerapkan nilai kehidupan Islamik kepada anak-anaknya. Hari kedua itu, saya sempat ke Plaza Low Yat dahulu sebelum pulang. Saya pulang dengan tiket pukul 7. Sampai di Temerloh, kami dinasihati Ma dan Abah. Kenapa tidak maklumkan perkembangan kami di KL? Saya terdiam. Memang silap kami. Harap saja telefon selular satu seorang. Hubungilah orang yang tersayang!

No comments: