There was an error in this gadget

Monday, April 14

Bengkel YTM II


Oh…hampir terlupa untuk mengkhabarkan bahawa dalam perjalanan turun ke dewan makan, saya betembung dengan 2 orang rakan se-KISAS. Syahmi dan Fadhil sudah sampai ke mari. Setakat petang itu, hanya 2 orang pelajar KISAS saya temui. Malam itu ada taklimat. Penerangan serba-serbi mangenai kem dan biasiswa dipohon. Seronok dapat bertemu orang-orang yang pelik tapi superb..Heheh..memang seronok berjumpa lebih seratus orang dengan pelbagai ragam. Saya teringat kata-kata Irfan. Katanya ada ujian IQ di sini. Mujur saja tidak. PETRONAS memang berkehendakkan pemegang biasiswanya bijak IQ. Tapi TM tidak. EQ dan IQ sama penting. Intelligent quotient merupakan kebijakan pelajar menangkap pelajaran baru. Emotional quotient berbeza. Kemahiran individu mengawal diri agar tidak dikawal emosi amat penting. Perjalanan kem ini setakat ini masih lancar. Jangan pelik andai saya katakan ini program pertama yang saya hadiri tetapi tidak punya jadual. Kata urusetia, kami selepas ini akan duduk di dalam kumpulan yang berbeza fasilitatornya. Lain fasi-nya, lain jugalah jadual yang akan kami jalani. Pagi esoknya, saya terbangun awal. Nizar saya kejut. Mujur tidak terlalu liat. Saya capai kelengkapan dan menuju bilik air di tingkat 3. Bukanlah jauh sangat. Cuma 6-8 mata tangga yang memisahkan tingkat empat dan tingkat tiga. Kami pinjam seterika dari kawan Nizar. Selesai solat dan bersiap di bilik, saya turun ke dewan makan. Besosial sesama bakal-bakal penerima biasiswa Yayasan TM. Berjenis-jenis ragam saya saksikan. Pengalaman pertama menghadapi bengkel temuduga cukup menakutkan. Duduk di dalam dewan, program pagi itu cukup menyeronokkan. Macam-perkara yang kami lakukan. Disuruh bersenam kami bersenam. Menari pun kena. Seronok!! Masa itulah kami berkenalan antara satu sama lain. Menyanyi pun kami lakukan. Semua itu ada tujuannya. Apa-apa pun, kejujuran itu penting. Mungkin itu tema bengkel kami kali ini. Selepas dibahagikan mengikut kumpulan, saya duduk betul-betul di sebelah fasilitator. Hmm..anak bongsu memang suka diberi perhatian. Kami diberi nombor, F1 hingga F14. Dan tentunya saya adalah F1 yang bertuah. Masa itu, macam-macam yang kami lakukan. Diberi fail seorang satu. Diberi 2 keping kad manila yang besar. Tidak lupa dua kotak puzzle yang diamanahkan. Fail itu perlu ditulis nama. Ditebuk lubang di bahagian atas. Kad manila itu perlu dipotong 28. Buat tanda nama, menjadi satu simbol pengenalan diri yang jelas. Ia seperti nombor plat kereta. Kalau tak ada, disaman polis-polis yang berkeliaran (fasilitatorlah!!). Selesai itu kami makan di dewan makan bertentangan. Petang itu, kami mencari bilik. Bilik untuk tempat kami menjalankan latihan dalam kumpulan. Kumpulan kami ditempatkan di tingkat 5, sayap B bilik no. 514. Besar juga biliknya. Saya seperti biasa duduk di tempat biasa sehinggalah kami diarahkan untuk duduk berselang-seli berlainan jantina. Duduk di sebelah sahabat bernama Mira F14 memberikan aura berbeza berbanding duduk di sebelah Hafiz F2.

No comments: